Kamus  

Apa itu Aset? Ini Pengertian, Jenis, Sifat, & Contohnya

Ingin mendirikan perusahaan dengan profesional? Mari kita pahami aset terlebih dahulu!

apa-itu-aset-dan-pengertiannya

Salah satu bagian terpenting perusahaan adalah asetnya. Anda mungkin memahami aset secara berbeda dari perspektif akuntansi hingga komersial yang lebih luas.

Pelajaran ini memperkenalkan Anda pada konsep aset, berbagai bentuk yang dapat mereka ambil, dan karakteristik yang dimiliki masing-masing. Silahkan lanjutkan membaca untuk memahami lebih jauh tentang aset.

 

Apa itu Aset?

Aset adalah sumber daya dengan nilai ekonomis milik orang atau bisnis dan diantisipasi untuk menghasilkan uang di masa depan. Sebaliknya, gagasan aset dalam akuntansi mengacu pada porsi aset yang ditunjukkan dalam neraca dan kontras dengan jumlah kewajiban (kewajiban dan ekuitas).

Meskipun “aset” biasanya digunakan untuk berarti “kepemilikan”, dalam beberapa kasus, pemiliknya mungkin tidak memiliki kendali penuh atas barang tersebut.

Salah satu peralatan yang diandalkan oleh banyak bisnis dibayar sepenuhnya oleh hutang. Ini terus menjadi aset meskipun sedang digunakan. Kelemahannya adalah bahwa korporasi harus membayar bunga atas kewajibannya sebagai kewajiban.

 

Aspek dan Sifat Aset

Setelah meninjau definisi aset, kita akan berbicara tentang beberapa kualitas yang membedakannya dari bentuk kekayaan lainnya. Berikut ini memberikan informasi lebih lanjut tentang jenis aset.

1. Berharga Secara Ekonomis

Aset memiliki fitur pertama dari nilai ekonomi, memungkinkan mereka untuk diperdagangkan atau diubah menjadi mata uang. Oleh karena itu, barang-barang yang termasuk dalam kategori aset hanya yang memiliki kegunaan dan masih diminati oleh konsumen. Tidak peduli seberapa berharga atau khasnya sesuatu, itu tidak dapat dianggap sebagai aset jika Anda tidak dapat menggunakannya.

2. Berpotensi memberikan keuntungan di masa depan

Selain bermanfaat, aset juga dapat menghasilkan pendapatan di masa depan. Anda dapat memperoleh penghasilan ini dengan berbagai cara, termasuk penjualan dan penggunaan dalam operasi perusahaan.

3. Di Bawah Kontrol Partai

Penguasaan aset oleh suatu pihak, baik pihak tersebut memiliki sertifikat kepemilikan maupun tidak, adalah sebagai berikut. Sebuah properti hanya dapat disebut sebagai “aset” jika pihak-pihak tertentu telah memanfaatkan pengelolaan dan penggunaannya.

Di sisi lain, Anda tidak dapat mengklasifikasikan temuan sebagai aset jika Anda tidak tahu siapa pemiliknya kecuali Anda memiliki transfer kepemilikan formal atas properti tersebut.

4. Berasal dari Transaksi Sebelumnya

Aset pada akhirnya diperoleh melalui transaksi sebelumnya, yang merupakan esensi fundamentalnya. Uang masa depan tidak dapat dikategorikan sebagai aset karena masih belum jelas siapa yang akan memilikinya.

Misalnya, Anda menjual mobil seharga Rp. 200 juta secara kredit ke teman. Per bulan ini, Anda telah menerima pembayaran sebesar Rp 175 juta. Jadi, total aset Anda hanya Rp 175 juta, bukan Rp 200 juta.

 

Jenis-Jenis Aset Berdasarkan Konversi

Kali ini, kita akan berbicara tentang banyak bentuk aset setelah mempelajari konsep dan sifat aset. Anda dapat membagi aset ke dalam berbagai kategori, termasuk konversi, fungsi, dan fisik. Kami akan membahas berbagai jenis aset tergantung pada konversi di bagian pertama ini (proses mengubahnya menjadi uang tunai).

1. Aset Lancar

Aset lancar adalah aset likuid yang dapat dengan cepat Anda ubah menjadi uang tunai. Untuk mengkonversi aset lancar ke mata uang, hanya ada sedikit waktu pemrosesan yang diperlukan. Aset yang ada meliputi saldo bank, deposito, obligasi, bursa efek, dan piutang.

2. Aset Tidak Lancar

Aset tidak lancar, sementara itu, adalah kebalikan dari aset lancar. Kata yang digunakan akuntan untuk mendefinisikan jenis aset ini adalah aset tetap.

Aset tidak lancar/aset tidak tetap adalah aset dengan likuiditas rendah; maka mengubahnya menjadi uang tunai memerlukan beberapa langkah. Setelah didistribusikan, memulihkan aset tidak lancar akan menjadi tantangan karena kesulitan transfer daya.

Merek, merek dagang, data pemasok, jaringan distribusi, bangunan, mesin, dan tanah adalah aset tetap.

 

Kategori Kelas dan Jenis-jenis Aset Berdasarkan Bentuk Fisik

Aset berdasarkan bentuk fisiknya merupakan kelas aset terakhir yang akan dieksplorasi oleh OCBC NISP. Aset tersebut adalah sebagai berikut:

1. Aset Berwujud

Aset yang dapat diamati dan ditangani menggunakan panca indera memiliki bukti fisik yang nyata. Secara umum, aset berwujud mudah diukur, diukur kualitasnya, dan tunduk pada penyusutan (depresiasi). Properti yang dimiliki oleh bisnis, uang, dan peralatan adalah beberapa contoh aset fisik.

2. Aset Tak Berwujud

Karena mereka abstrak dan tidak dapat dicapai melalui panca indera, aset tak berwujud adalah kebalikan dari aset berwujud. Aset tidak berwujud termasuk merek dagang, merek, paten, hak cipta, dan waralaba.

 

Jenis Berdasarkan Fungsi

Setelah memeriksa aset lancar dan tidak lancar, kami akan mengeksplorasi klasifikasi aset tergantung pada tujuannya dalam operasi bisnis. Aset diklasifikasikan menjadi dua kelompok berdasarkan penggunaannya: aset operasional dan aset non-operasional.

1. Aset yang Digunakan /Aset Operasional

Aset operasional adalah aset yang dipelihara dan diproses oleh perusahaan untuk menciptakan pendapatan secara berkelanjutan. Sistem dan manajemennya sangat mempengaruhi efektivitas aset operasi. Uang tunai, mesin, bangunan, metode kerja, paten, merek dagang, penemuan, kecerdasan tenaga kerja, dan hak cipta adalah contoh aset dalam ruang lingkup fungsional.

2. Aset Non-Operasional

Aset non-operasional, di sisi lain, adalah aset yang tidak terkait dengan operasi operasional internal perusahaan. Meskipun sedikit yang diketahui tentang mereka, sebagian besar aset non-operasional sangat penting untuk prospek keuangan jangka panjang. Aset dalam kategori non-operasional meliputi nilai perusahaan, obligasi, hasil investasi, dan pencairan jaminan/asuransi.

Demikianlah penjelasan tentang pengertian aset, jenis-jenis aset, dan contohnya untuk sobat OCBC sekalian. Pemahaman tentang aset adalah ilmu dasar yang wajib Anda pelajari sebelum menjalankan usaha, sehingga luangkan waktu memahami cara kerjanya ya. Selamat belajar mengelola bisnis!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *